Senin, 25 Juli 2022

12 Tren dan Prediksi Usaha Kecil Tahun 2023



Tahun 2022 telah melihat sejumlah masalah usaha kecil, termasuk COVID-19, yang telah mengakibatkan pemotongan anggaran dan penutupan sementara. Namun, prospek usaha kecil akan membaik selama beberapa bulan ke depan, karena pembatasan pemerintah akan dilonggarkan seiring masyarakat terbiasa dengan normal baru. Pemulihan ekonomi akan dimulai di bisnis kecil, karena 69% pemilik mengutamakan keselamatan pelanggan. Selanjutnya, 78% usaha kecil sangat bergantung pada pemasaran dari mulut ke mulut karena keterbatasan anggaran.


Tren Kemasan Terbesar di 2022

Tren terpenting untuk bisnis pengemasan di tahun 2022 adalah pengalaman merek yang imersif. Seperti yang pernah dikatakan Steve Jobs, pengemasan adalah "teater." Ini menceritakan sebuah kisah dan menghubungkan konsumen dengan sebuah merek. Karena itu, sangat penting bagi merek untuk berinvestasi dalam elemen desain yang tepat untuk memberikan pengalaman yang mendalam kepada konsumen. Kemasan juga merupakan alat penjualan yang ampuh dan dapat menjadi faktor penentu keputusan konsumen untuk membeli suatu produk. Lihat desain kotak Rokok Kustom terbaru


Konsumen memiliki ekspektasi yang tinggi terhadap pengalaman pengguna, pengiriman, dan proses pengembalian suatu produk. Akibatnya, bisnis harus memastikan bahwa semua aspek e-commerce ini memenuhi harapan tersebut. Kemasan harus melindungi produk sekaligus meninggalkan kesan yang baik pada pelanggan. Personalisasi juga akan menjadi semakin penting di tahun 2022. Pelanggan akan lebih terlibat dan setia pada merek yang menawarkan kemasan khusus. Jika Anda ingin tetap menjadi yang terdepan dan tetap relevan di pasar, Anda perlu membuat kemasan Anda unik dan personal.


Tren minimalis akan terus menjadi bagian besar dari tren kemasan pada tahun 2022. Gaya desain ini merupakan antitesis dari tampilan kemasan kustom yang berantakan dan modern . Alih-alih tampilan yang berantakan, konsumen akan mencari kemasan yang sederhana dan elegan. Selain itu, akan mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk mengemas pesanan. Pada akhirnya, ini akan menghemat uang perusahaan. Jadi, apa tren kemasan terbesar di tahun 2022? Dan apa selanjutnya?


Bisnis Outsourcing

Usaha kecil semakin beralih ke outsourcing, karena memungkinkan mereka memanfaatkan bakat para ahli dan melepaskan tugas-tugas duniawi. Alasan utama untuk outsourcing adalah peningkatan efisiensi, tetapi alasan lain termasuk masalah anggaran, ketersediaan keahlian, dan memungkinkan karyawan untuk fokus pada tugas-tugas lain. Survei kota atas terhadap 600 usaha kecil AS dan Kanada menemukan bahwa lebih dari setengah responden telah memberikan tugas-tugas utama kepada perusahaan luar. Laporan tersebut juga mengungkapkan alasan mengapa beberapa usaha kecil mungkin ragu untuk melakukan outsourcing, dan menawarkan beberapa saran praktis tentang bagaimana membuat keputusan.


Outsourcing adalah cara yang bagus bagi perusahaan untuk mengakses keahlian yang berharga dengan biaya rendah. Studi terbaru oleh Deloitte mengungkapkan bahwa hampir setengah dari perusahaan berencana untuk memperluas outsourcing mereka pada tahun 2023, dengan pasar secara keseluruhan diperkirakan akan tumbuh sebesar 8,5% antara tahun 2016 dan 2023. Sebagai akibat dari alasan ini, outsourcing menjadi solusi yang semakin umum untuk usaha kecil. Pertumbuhan dan keserbagunaannya yang cepat, bersama dengan ketersediaan tenaga profesional yang terampil, akan menjadikannya pilihan populer di tahun-tahun mendatang.


Di AS, lebih dari separuh usaha kecil akan melakukan outsourcing sebagian atau seluruh proses bisnis mereka. Di antara fungsi umum yang akan dialihdayakan oleh usaha kecil, 37% akan mengalihdayakan layanan akuntansi dan TI mereka. Rencana 37% lainnya untuk melakukan outsourcing adalah pemasaran, pemasaran digital, pengembangan, sumber daya manusia, dan dukungan pelanggan. Mereka dengan anggaran terbatas harus mempertimbangkan outsourcing jika mereka ingin memotong biaya dan meningkatkan profitabilitas mereka.


Ekonomi pertunjukan memiliki banyak implikasi. Ini adalah kenormalan baru dan kemungkinan besar akan membentuk lingkungan bisnis kita. Usaha kecil harus mengikuti perubahan dan tetap terdepan dalam persaingan. Apakah akan berinvestasi dalam teknologi, atau mempekerjakan tenaga kerja, akan bergantung pada kekuatan pasar yang lebih luas. Ada banyak cara untuk menggunakan teknologi agar tetap kompetitif. Menggunakan otomatisasi dan layanan berbasis cloud adalah salah satunya. Bahkan dapat membantu Anda meningkatkan bisnis Anda.


Aplikasi seluler

Meskipun iOS adalah sistem operasi yang dominan di Amerika Serikat, Android lebih banyak digunakan secara global, dan sepertiga usaha kecil memprioritaskan pembuatan aplikasi mereka untuk platform ini. Namun, aplikasi ini dapat menelan biaya hingga $300.000, dan usaha kecil harus mempertimbangkan dengan cermat apakah biaya ini sepadan dengan manfaat potensialnya. Selain itu, pembuatan aplikasi seluler bisa mahal, sehingga usaha kecil harus mempertimbangkan biaya pengembangan aplikasi terhadap waktu, tenaga, dan biaya.


Sebuah survei yang dilakukan oleh Top Design Firms menemukan bahwa hampir setengah dari pemilik usaha kecil akan memiliki aplikasi seluler pada tahun 2022, dengan 27% berencana untuk meluncurkan aplikasi seluler dalam beberapa tahun ke depan. Survei tersebut juga menemukan bahwa konsumen semakin menghabiskan lebih banyak waktu di perangkat seluler mereka daripada sebelumnya. Akibatnya, ada beberapa cara baru untuk menjangkau konsumen, dan aplikasi seluler dapat membantu bisnis kecil tetap terdepan.


Munculnya Internet of Things (IoT) adalah tren lain yang muncul. Dengan rumah pintar dan rencana asuransi kesehatan yang mulai membuahkan hasil, jumlah aplikasi yang mendukung IoT hanya akan bertambah. Meskipun sudah ada 6,63 juta aplikasi yang tersedia di Apple App Store dan Google Play, kami akan segera dapat mengakses lebih banyak lagi. Layanan ini juga dapat membantu perusahaan menjangkau lebih banyak pelanggan dengan membuat produk dan layanan mereka lebih mudah diakses.


Penggunaan aplikasi seluler tidak terbatas pada usaha kecil, dan tren yang lebih luas adalah tren yang berkembang di setiap industri. Ponsel cerdas sekarang digunakan untuk melakukan banyak fungsi, dan kebutuhan akan aplikasi yang aman dan pribadi semakin meningkat. Tren ini akan terus berlanjut seiring dengan munculnya teknologi baru. Jadi, yang terbaik adalah tetap mengikuti perkembangan teknologi yang sedang berkembang sehingga Anda dapat tetap berada di depan konsumen dan mengantisipasi kebutuhan mereka.


Bisnis realitas tertambah

Pengecer dapat menggunakan AR untuk memengaruhi keputusan pembelian pelanggan. Teknologi ini akan membantu merek yang menawarkan orientasi di dalam toko. Pelanggan ingin tahu bahwa suatu produk cocok dengan mereka, sehingga merek dapat menggunakan AR untuk menunjukkan kepada mereka bagaimana penampilan mereka saat memakainya. Misalnya, perusahaan furnitur dan pencahayaan telah memanfaatkan AR dengan menawarkan aplikasi augmented reality yang memungkinkan pelanggan menempatkan produk furnitur dan pencahayaan secara virtual untuk menciptakan lingkungan yang realistis. Teknologi ini sudah membantu merek menghemat uang untuk logistik dan biaya pengembalian.


VR dan augmented reality akan menjadi lebih umum seiring dengan semakin terjangkaunya teknologi. Lebih banyak perusahaan mensponsori dan membuat headset VR dan mengintegrasikan konten mereka ke dalamnya. Ketika jaringan seluler meningkat, lebih banyak orang akan memiliki kemampuan untuk menggunakan teknologi ini. Pada tahun 2023, pasar untuk AR akan menghasilkan pendapatan $70-$75 miliar. Namun, angka-angka ini masih beberapa tahun lagi. Meskipun demikian, teknologi ini memiliki potensi untuk menciptakan peluang bagi usaha kecil.


Aplikasi Industri 4.0 dengan AR diharapkan menjadi kekuatan pendorong di pasar. Pada tahun 2023, diperkirakan akan tumbuh menjadi $61,4 miliar, naik dari $21 miliar pada tahun 2019. Pada tahun 2023, penggunaan AR di eCommerce dan ritel diprediksi akan meningkat 79,5% setiap tahun. Pokemon Go telah diunduh lebih dari satu miliar kali, menghasilkan pendapatan $1,2 miliar. Industri game AR akan melihat tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 152,7 persen.


Selain menarik konsumen melalui aplikasi AR, pengecer akan mendapat manfaat dari meningkatnya penggunaan perangkat seluler. Penetrasi smartphone dan meningkatnya adopsi perangkat yang terhubung mendorong pertumbuhan AR di pasar ritel. Namun, masalah privasi menahan adopsi AR di ritel. Oleh karena itu, bisnis harus mempertimbangkan privasi pelanggan mereka saat menerapkan teknologi ini. Mereka dapat menghindari membiarkan pelanggan mereka melihat data pribadi mereka.


Kecerdasan buatan

Sementara banyak perusahaan sudah merangkul AI, mereka tidak yakin apakah mereka harus memulai bisnis juga. Beberapa takut AI akan mengambil pekerjaan dari mereka, sementara yang lain berharap AI akan membantu mereka melakukan lebih banyak dari apa yang mereka lakukan sekarang. Singkatnya, AI tidak akan menggantikan pekerja manusia, melainkan menambah kecerdasan mereka. Berikut adalah beberapa prediksi untuk masa depan AI untuk bisnis kecil.


AI adalah alat yang ampuh untuk membangun hubungan pelanggan. TD Bank dan Flybits baru-baru ini bermitra dengan perusahaan concierge AI. Dr. Hossein Rahnama, profesor tamu di Massachusetts Institute of Technology, telah mulai menggunakan AI dalam operasi perbankan mereka. Kekuatan AI terletak pada volume data yang digunakan AI. Ini dapat memberikan informasi yang relevan kepada orang yang menggunakannya. Saat AI meningkat, pengalaman akan menjadi lebih personal. Bisnis akan dapat menyesuaikan pesan mereka dan menjangkau audiens tertentu.


AI akan terus mengganggu semua industri, tetapi akan memiliki dampak terbesar di industri yang lambat mengadopsinya. Misalnya, solusi AI dalam logistik dan operasi akan tumbuh dengan cepat, tetapi akan berdampak lebih kecil daripada di sektor lain. Sementara teknologi ini akan mempengaruhi setiap industri di beberapa titik, masih perlu beberapa saat untuk mengejar ketinggalan. Pergeseran antara kesiapan industri dan pengembangan solusi akan menjadi bagian penting dalam beberapa tahun ke depan.


Terlepas dari hype seputar AI dan bisnis kecil, beberapa risiko terbesar tidak diketahui. Dalam jangka pendek, kecerdasan buatan akan terus menjadi alat yang disukai untuk bisnis besar, tetapi akan terus dibayangi oleh teknologi baru lainnya. Terlepas dari potensi dampaknya terhadap bisnis dan masyarakat, AI tidak serta merta menggantikan manusia dalam bisnis kecil. Inilah sebabnya mengapa masa depan sangat tidak dapat diprediksi. Industri AI hanya akan terus tumbuh, tetapi itu akan menjadi bagian paling berharga dari teknologi.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

12 Tren dan Prediksi Usaha Kecil Tahun 2023

Tahun 2022 telah melihat sejumlah masalah usaha kecil, termasuk COVID-19, yang telah mengakibatkan pemotongan anggaran dan penutupan sementa...